Jumat, 11 Desember 2009

PENGUMUMAN Hasil Tes Seleksi CPNSD Karawang

PENGUMUMAN
Nomor : 800/4259/BKD/2009
PESERTA YANG LULUS UJIAN / SELEKSI CPNSD KABUPATEN KARAWANG
DARI PELAMAR UMUM FORMASI TAHUN 2009

Berdasarkan Keputusan Bupati Karawang Nomor : 813 / Kep.4247-BKD/2009. tanggal 09 Desember 2009
tentang Penetapan Daftar Nominatif Peserta yang Lulus Ujian / Seleksi Penerimaan CPNSD Kabupaten Karawang
dari Pelamar Umum Formasi Tahun 2009, dengan ini kami mengumumkan nama yang lulus ujian / seleksi
penerimaan CPNSD Kabupaten Karawang dari Pelamar Umum formasi tahun 2009, sebagai berikut :

JABATAN : GURU TKN PEMBINA D-II/A-II PGTK
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-II PGTK
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN

1 110010006 NUNUNG DESI MULIAWATI 08-12-1978 1001002 4014040
2 110010027 RADEN YATI NURHIDAYATI 26-01-1975 1001002 4014040
JABATAN : GURU KELAS S1 PGSD
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PGSD
JUMLAH FORMASI : 10
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN

1 111020226 PALUPI RUBIYANTI 27-10-1985 1002006 5110984
2 111020175 AHMAD AJIDIN 10-10-1983 1002006 5110984
3 111020167 INAH 02-01-1980 1002006 5110984
4 111020188 LALA SITI KOMALA 05-01-1985 1002006 5110984
5 111020210 PICES SAPUTRA 18-03-1986 1002006 5110984
6 111020193 OKTAVIA SUKMANA 08-10-1986 1002006 5110984
7 111020162 TETI RITAWATI NUGRAHA 28-03-1985 1002006 5110984
8 111020146 GINA GINARTI 15-06-1983 1002006 5110984
9 111020228 ALI SAPRUDIN 12-11-1982 1002006 5110984
10 111020169 MUHAMAD FIRDAOS 07-02-1983 1002006 5110984

JABATAN : GURU KELAS D-II PGSD
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-II PGSD
JUMLAH FORMASI : 77
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 112031495 YAYAN HANDAYANI 13-04-1987 2008002 4210001
2 112031354 AENI AJIJAH 06-04-1974 2008002 4210001
3 112030873 TRESI WIDANINGSIH 12-12-1985 2008002 4210001
4 112030849 AHMAD SATHIRI 29-05-1985 2008002 4210001
Hal : 1 dari 17

5 112030503 AWAL RAMADHANI BUDIMAN 10-05-1986 2008002 4210001
6 112030413 LINDA WATI HASANAH 31-10-1985 2008002 4210001
7 112030395 TITA MULYATI 22-02-1986 2008002 4210001
8 112030764 DENI ISTIADI P 20-02-1984 2008002 4210001
9 112030340 YULIS SUWITOWATI 13-05-1978 2008002 4210001
10 112030353 KOKOM KOMARIAH 15-07-1977 2008002 4210001
11 112030344 DETI NURLAELASARI 27-04-1987 2008002 4210001
12 112030387 ANDRI GINANJAR 05-08-1983 2008002 4210001
13 112030639 NURLELA 17-12-1985 2008002 4210001
14 112030872 RIKA KARTIKA SARI 07-01-1986 2008002 4210001
15 112031374 CARWITI 05-06-1986 2008002 4210001
16 112031220 DIDA SAADAH 12-05-1983 2008002 4210001
17 112030715 ENDANG HERMAWAN 06-03-1986 2008002 4210001
18 112030634 IKA SEDYANING UTAMI 12-04-1984 2008002 4210001
19 112031435 ERLIAH FARIANI 10-04-1984 2008002 4210001
20 112030239 EFIMERRY AFRIYA 13-04-1987 2008002 4210001
21 112031474 AKHMAD GHOZALI 06-05-1984 2008002 4210001
22 112031228 DEMANTI MANDEJEPANI 31-07-1986 2008002 4210001
23 112030531 UGIH SUGIARTI 04-06-1983 2008002 4210001
24 112030934 RENI NURAKBARI 25-03-1986 2008002 4210001
25 112030870 SUSI SUSILAWATI 10-10-1979 2008002 4210001
26 112030388 SRI YULIANI 06-07-1983 2008002 4210001
27 112031361 DEWI RUSTIANI AGUSTIN 01-08-1986 2008002 4210001
28 112030917 YOSIE MARTIANE 10-03-1985 2008002 4210001
29 112031443 KIMTI MUDIONO 02-01-1981 2008002 4210001
30 112031375 DEWI MUTHOHAROH 23-11-1983 2008002 4210001
31 112031376 NENGSIH 03-11-1979 2008002 4210001
32 112030681 TETI HARTATI 01-01-1980 2008002 4210001
33 112030439 AGUS DADANG HERMAWAN 31-01-1983 2008002 4210001
34 112031239 NATALIA SUNJAYA 13-12-1985 2008002 4210001
35 112030924 YENI KARTIKA 20-06-1983 2008002 4210001
36 112030308 NURWAHYUDIN 27-01-1982 2008002 4210001
37 112030411 TIA MULYAWATI MEIDA 02-05-1988 2008002 4210001
38 112030885 DEDE KURNIA 16-08-1983 2008002 4210001
39 112031463 EKA SULASTRI 10-05-1983 2008002 4210001
40 112031284 AGUS SURYADI 16-08-1978 2008002 4210001
41 112030437 RINA FADZILLAH 05-11-1985 2008002 4210001
42 112030813 SUTANTO 23-11-1981 2008002 4210001
43 112030588 LILIS WARDIYAH 17-08-1985 2008002 4210001
44 112031200 AZHAR HAMID 15-12-1984 2008002 4210001
45 112031381 AHMAD SAYUTI 29-12-1980 2008002 4210001
46 112031158 YANTI RUSDIANTI 02-02-1984 2008002 4210001
47 112030434 ARIEF MARTHYANA 01-11-1987 2008002 4210001
48 112030394 UJANG ALAMSAH 09-09-1981 2008002 4210001
49 112031344 PRATIWI SUTIA 11-04-1986 2008002 4210001
50 112030459 WIWIN WIDANINGSIH 03-09-1983 2008002 4210001
51 112031081 ASEP NOVIAN FERY EFENDI 15-11-1981 2008002 4210001
52 112030604 YAYAN SOPYAN 16-01-1982 2008002 4210001
53 112030789 ADE ALAWIYAH LUBIS 27-09-1983 2008002 4210001
54 112031432 EMZEN ZAENUDDIN FEBRIANTO 02-02-1979 2008002 4210001
55 112031060 EUIS SUMIARSIH 28-01-1984 2008002 4210001
56 112031152 SHINTA PRATIWI 12-07-1987 2008002 4210001
57 112031091 MARIA ULFAH 31-03-1985 2008002 4210001
58 112030940 HENDRA HOERUDIN 01-09-1984 2008002 4210001
59 112030270 ENDAH KOMALASARI 19-04-1987 2008002 4210001
60 112031308 IIS ROYANI 03-11-1980 2008002 4210001
Hal : 2 dari 17

61 112030569 WAHYU BUDI SETIONO 22-06-1987 2008002 4210001
62 112031248 A. HAFID MUNANDAR 16-11-1986 2008002 4210001
63 112031028 ASTRI RISMAYANTI 05-09-1987 2008002 4210001
64 112030297 ENGKOS KOSASIH 16-04-1977 2008002 4210001
65 112030774 SRI RAHAYU 18-12-1987 2008002 4210001
66 112030318 VIKKA DAMAYANTI 13-02-1985 2008002 4210001
67 112030906 DIAN PUSPITASARI 07-12-1985 2008002 4210001
68 112030462 DEWI RAHMAWATI 21-04-1988 2008002 4210001
69 112030833 SUSILAWATI 06-01-1987 2008002 4210001
70 112030294 LIA ANDRIANI 02-08-1986 2008002 4210001
71 112031291 DASIH 18-02-1976 2008002 4210001
72 112031202 AHMAD NAHROWI 20-05-1975 2008002 4210001
73 112031406 IWA SUJATMIKA 09-01-1988 2008002 4210001
74 112031145 SITI ARPIAH 03-08-1985 2008002 4210001
75 112031383 APIP SARIPUDIN 10-11-1982 2008002 4210001
76 112030414 SITI KULSUM 03-11-1982 2008002 4210001
77 112031452 HETI HERAWATI 13-02-1985 2008002 4210001

JABATAN : GURU AGAMA ISLAM D-II PAI
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-II PAI
JUMLAH FORMASI : 9
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN

1 113041657 RIRIN PURNAMASARI 10-07-1985 2001001 4007040
2 113041567 ENOK TATI HERNI HERAWATI 10-03-1978 2001001 4007040
3 113041644 DWIYANI 19-05-1982 2001001 4007040
4 113041611 MUKIN 17-06-1975 2001001 4007040
5 113041596 TITIH WASRI 01-08-1986 2001001 4007040
6 113041560 AHMAD SOFANDI 26-06-1977 2001001 4007040
7 113041561 IMAS AISAH 14-06-1975 2001001 4007040
8 113041570 BAEHAKI 15-03-1981 2001001 4007040
9 113041619 SANDRA DEWI TANIA 09-09-1979 2001001 4007040

JABATAN : GURU SMPN BAHASA INDONESIA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN BAHASA INDONESIA
JUMLAH FORMASI : 7
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN

1 114101715 PIPIT NOVITASARI 06-11-1985 1003027 5120112
2 114101827 YUNI WINDARI 08-06-1980 1003027 5120112
3 114101836 TRI ANDRI YANTI 28-12-1979 1003027 5120112
4 114101788 AGUNG BASARI 22-10-1985 1003027 5120112
5 114101768 APRIYANTI RAHMAWATI 28-04-1985 1003027 5120112
6 114101712 DINA INDRI ASTUTI 07-05-1979 1003027 5120112
7 114101723 GALIH GUSYADI 11-08-1984 1003027 5120112

JABATAN : GURU SMPN FISIKA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN FISIKA
JUMLAH FORMASI : 5
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN

1 115051851 HERMAN YOSEPH PUJOYUWONO 22-08-1979 1003023 5110130
2 115051847 MEGA LESTARI 24-11-1985 1003023 5110130
3 115051845 ASNAWI YUDHA SUSILA 14-09-1982 1003023 5110130
Hal : 3 dari 17

4 115051843 RIYANTO 03-09-1984 1003023 5110130
5 115051861 MUHAMAD BOBI MUSLIM 27-10-1981 1003023 5110130

JABATAN : GURU SMPN MATEMATIKA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN MATEMATIKA
JUMLAH FORMASI : 7
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN

1 116161998 RENI PUSPITA 10-04-1984 1003022 5110120
2 116161873 YANWAR ARDIANSYAH 28-01-1983 1003022 5110120
3 116161991 MOCHAMAD RIDWAN 01-08-1984 1003022 5110120
4 116161966 NIKO VALIANDRA 29-10-1985 1003022 5110120
5 116161969 KASDI DINATA 16-06-1975 1003022 5110120
6 116161866 NUNIK SETYOWATI 26-03-1982 1003022 5110120
7 116161948 SITI BARKAH 23-05-1985 1003022 5110120

JABATAN : GURU SMPN BAHASA INGGRIS
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN BAHASA INGGRIS
JUMLAH FORMASI : 7
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN

1 117177264 NURYASIN 28-02-1977 1003026 5110852
2 117172135 SAHID 14-04-1977 1003026 5110852
3 117172016 TETI ISMAWATI 25-10-1984 1003026 5110852
4 117172119 RIMALIA AYATILAH 28-05-1982 1003026 5110852
5 117172124 TAUFIK NASUTION 19-10-1978 1003026 5110852
6 117172128 DENI HERIYANTO 19-12-1980 1003026 5110852
7 117172089 KURNIA ANSYORIYAH 18-09-1975 1003026 5110852

JABATAN : GURU SMPN BIOLOGI
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN BIOLOGI
JUMLAH FORMASI : 4
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN

1 118112175 MARLINA 23-01-1978 1003024 5110160
2 118112223 PRATIWI 09-05-1976 1003024 5110160
3 118112225 EKO LYA NINGSIH 21-11-1982 1003024 5110160
4 118112216 EMAH ROHMAH 18-07-1980 1003024 5110160

JABATAN : GURU SMPN SEJARAH
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN SEJARAH
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN

1 119062235 RIDWAN AGUSTIAN 09-08-1976 1003033 5110462
2 119062238 NANI KURNIASIH 15-06-1981 1003033 5110462
JABATAN : GURU SMPN GEOGRAFI
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN GEOGRAFI
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 120072248 AHMAD FAUZAN 14-06-1981 1003035 5110993
Hal : 4 dari 17

2 120072252 KARLINA WIDIANA 04-06-1972 1003035 5110993
JABATAN : GURU SMPN AGAMA ISLAM
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
JUMLAH FORMASI : 4
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 121087271 WIDA WIDIAWATI 21-06-1970 2001007 5140219
2 121082290 TITING SUHAENI 05-10-1975 2001007 5140219
3 121082525 EVI YULIANTI 26-04-1971 2001007 5140219
4 121082363 HOERIYAH 10-05-1977 2001007 5140219
JABATAN : GURU SMPN PPKN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PPKN
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 122092626 FIVE SRI HANDAYANI 25-07-1975 1003029 5110441
JABATAN : GURU SMAN BAHASA INDONESIA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN BAHASA INDONESIA
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 123102636 ADY PURNAMA 23-03-1982 1004025 5120112
JABATAN : GURU SMAN FISIKA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN FISIKA
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 124052645 HUSNATUL FATIMAH 22-04-1984 1004003 5110130
2 124052648 ERRY SYAHPIRUDIN 03-06-1980 1004003 5110130
JABATAN : GURU SMAN MATEMATIKA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN MATEMATIKA
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 125162661 ARI TRI MARDIYANI 24-06-1982 1004002 5110120
2 125162654 KHOIRIYAH 19-04-1984 1004002 5110120
JABATAN : GURU SMAN BAHASA INGGRIS
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN BAHASA INGGRIS
JUMLAH FORMASI : 3
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 126172680 SYAHRUDIN 17-04-1985 1004024 5110852
2 126172670 RUDIYANA 20-01-1983 1004024 5110852
3 126172666 ULYA HERYANSAH 07-01-1980 1004024 5110852
Hal : 5 dari 17

JABATAN : GURU SMAN KIMIA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN KIMIA
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 127182729 YUWITA RIANAWATI 11-01-1980 1004005 5110140
2 127182689 SRI WAHYUNINGSIH 20-07-1987 1004005 5110140
JABATAN : GURU SMAN BIOLOGI
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN BIOLOGI
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 128112735 ARIF RAHMAN HAKIM 29-12-1983 1004004 5110160
JABATAN : GURU SMAN PPKN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PPKN
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 129092748 SITI MUSLICHAH KURNIAWATI 20-01-1982 1004006 5110441
2 129092743 LENNY MARLINA 08-06-1980 1004006 5110441
JABATAN : GURU SMAN SEJARAH
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN SEJARAH
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 130062773 EKA YUDA PRASETYA 26-05-1972 1004010 5110462
2 130062767 INDRIWATI 20-02-1982 1004010 5110462
JABATAN : GURU SMAN SOSIOLOGI
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN SOSIOLOGI
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 131122778 MULYA NURSANTI 15-11-1986 1004008 5110380
2 131122779 ANAS SHODIQ 30-08-1982 1004008 5110380
JABATAN : GURU SMAN AGAMA ISLAM
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
JUMLAH FORMASI : 3
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 132082823 IWAN KURNIAWAN 16-01-1977 2001008 5140219
2 132082815 MUHSIN HALIM 30-06-1976 2001008 5140219
3 132082818 JALALUDIN HENDRAWAN 11-08-1980 2001008 5140219
Hal : 6 dari 17

JABATAN : GURU SMAN EKONOMI
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN EKONOMI
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 133132995 NURAENI 30-03-1970 1004009 5110631
2 133132880 NADI SUNARDI 13-02-1986 1004009 5110631
JABATAN : GURU SMAN BP/BK
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV BP/BK
JUMLAH FORMASI : 3
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 134143013 IRNA BENINGSARI 07-05-1987 1004007 5110932
2 134143009 PUSPA HERDINA ASRI 21-09-1982 1004007 5110932
3 134143016 SITI SYAHDAH DINURIYAH 10-02-1984 1004007 5110932
JABATAN : GURU SMAN GEOGRAFI
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN GEOGRAFI
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 135073025 MAULANA ABDUH RAJABI 06-03-1987 1004012 5110993
JABATAN : GURU SMAN BAHASA SUNDA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PENDIDIKAN BAHASA SUNDA
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 136153030 WULAN MEISARI 26-05-1980 1004031 5110818
2 136153032 BAYU VICKMASENAGORA 15-10-1977 1004031 5110818
JABATAN : GURU SMKN MATEMATIKA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN MATEMATIKA
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 137163055 ENI LESTARI 26-03-1985 1005002 5110120
2 137163047 MANSUR 28-11-1984 1005002 5110120
JABATAN : GURU SMKN BAHASA INDONESIA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN BAHASA INDONESIA
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 138103087 NINA NURHASANAH 12-03-1982 1005025 5120112
2 138103067 AOS SOGIRI 13-11-1981 1005025 5120112
Hal : 7 dari 17

JABATAN : GURU SMKN BAHASA INGGRIS
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN BAHASA INGGRIS
JUMLAH FORMASI : 3
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 139173112 LINDA INDRIYANI 24-08-1982 1005024 5110852
2 139173094 CATUR MARGI KURNIANI 31-10-1977 1005024 5110852
3 139173130 EKA MERDEKAWATI 17-08-1982 1005024 5110852
JABATAN : GURU SMKN KIMIA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN KIMIA
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 140183145 RATUM 24-06-1981 1005005 5110140
JABATAN : GURU SMKN TEKNIK MESIN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN TEKNIK MESIN
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 141193180 YASA SANUSI 16-02-1981 1005042 5110221
2 141193185 DEWI YUNINGSIH 07-01-1970 1005042 5110221
JABATAN : GURU SMKN BAHASA SUNDA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PENDIDIKAN BAHASA SUNDA
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 142153192 RINI YASTUTI SUHARI 28-04-1980 1005031 5110818
JABATAN : GURU SMKN AGAMA ISLAM
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PENDIDIKAN AGAMA ISLAM
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 143083203 RENY YUSTANTI 14-04-1982 1005023 5140219
JABATAN : GURU SMKN KEWIRAUSAHAAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV PENDIDIKAN AKUNTANSI
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 144203232 DAMETIAR NOVASTI SILITONGA 14-11-1982 1005036 5110625
JABATAN : GURU SMKN BP/BK
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1/A-IV BP/BK
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 145143235 ENDAH KUSUMA MUKTI 22-06-1980 1005007 5110932
Hal : 8 dari 17

JABATAN : DOKTER UMUM
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : DOKTER UMUM
JUMLAH FORMASI : 8
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 246213251 MOHAMAD FAHMI 14-11-1982 3004001 6020000
2 246213276 EVA NURHASANAH KUSUMAH 27-07-1982 3004001 6020000
3 246213310 SUSILAWATI 26-09-1981 3004001 6020000
4 246213240 TIAN GUSTIANI 20-08-1982 3004001 6020000
5 246213299 ARRY SORYADHARMA 13-06-1984 3004001 6020000
6 246213274 TITIK INDRAWATI 28-07-1975 3004001 6020000
7 246213293 IRWAN HERMAWAN 07-03-1982 3004001 6020000
8 246213258 DWI YULIANTO 10-07-1976 3004001 6020000
JABATAN : DOKTER SPESIALIS ANASTESI
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : SPESIALIS ANASTESI
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 247223312 UCU NURHADIAT 12-10-1977 3004008 6104041
JABATAN : DOKTER GIGI
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : DOKTER GIGI
JUMLAH FORMASI : 5
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 249243322 ELVIRA ANDRAWINA 28-10-1980 3004002 6030000
2 249243313 INTAN KUSUMA DEVI 21-11-1985 3004002 6030000
3 249243331 SISKA HASTARITA 29-08-1976 3004002 6030000
4 249243320 KRIS BUDI SETYAWAN 18-03-1981 3004002 6030000
5 249243330 WULANSARI 09-08-1984 3004002 6030000
JABATAN : APOTEKER
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : APOTEKER
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 250253341 FAUZIAH 20-09-1984 3002001 5107222
JABATAN : PRANATA LABORATORIUM
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III ANALIS KESEHATAN
JUMLAH FORMASI : 6
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 251263384 SUGIYANTO 14-11-1975 4006068 4301110
2 251263369 MOHAMAD ROPI 20-04-1983 4006068 4301110
3 251263376 KHAFIDHOTUL KHOIRIYAH 10-12-1982 4006068 4301110
4 251263412 ANIDAH 25-02-1977 4006068 4301110
5 251263390 SRIE RACHMATIKA 09-09-1980 4006068 4301110
6 251263383 JUFRIYANTO 20-08-1987 4006068 4301110
Hal : 9 dari 17

JABATAN : PERAWAT
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III KEPERAWATAN
JUMLAH FORMASI : 20
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 252274197 ERNI DELIMA SIMBOLAN 01-01-1979 3012001 4302200
2 252273638 RUYADI 26-09-1981 3012001 4302200
3 252274239 ACE RUSADI 25-12-1976 3012001 4302200
4 252273415 HASANUDIN 14-08-1987 3012001 4302200
5 252274110 IRMA PERDILA 06-08-1984 3012001 4302200
6 252273779 EMUL MULYANA 04-06-1979 3012001 4302200
7 252273590 EUIS SUKAESIH 10-10-1982 3012001 4302200
8 252273519 ETIH NURAENI 08-03-1978 3012001 4302200
9 252274040 YAYAH HERLINA 08-03-1975 3012001 4302200
10 252274013 WIDIYANTI 13-08-1983 3012001 4302200
11 252274248 RURI PUSPITAWATI 26-02-1981 3012001 4302200
12 252273809 DEDEH KUROTURROSIDAH 08-02-1983 3012001 4302200
13 252273673 SARIF ANDRAYANA 05-07-1976 3012001 4302200
14 252273640 ASEP SUNANDAR 06-07-1987 3012001 4302200
15 252273637 ETI KURNIAWATI 18-09-1981 3012001 4302200
16 252273874 MAYRIZA FITRIYANTI 19-05-1985 3012001 4302200
17 252273512 HASAN 24-09-1982 3012001 4302200
18 252273881 METY MEGASARI 26-01-1987 3012001 4302200
19 252273983 PUJI FAUZIAH 27-09-1983 3012001 4302200
20 252273928 SITORESMI KURNIASTUTI 21-10-1981 3012001 4302200
JABATAN : BIDAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III KEBIDANAN
JUMLAH FORMASI : 8
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 253284530 IMAS SURYANI 14-01-1979 3003001 4411200
2 253284459 RETNO EKA DEVIYANTI 23-03-1987 3003001 4411200
3 253284393 YANJI SOFIYANJI 03-01-1977 3003001 4411200
4 253284287 FITRI VIDIAN WIJAYANTI 17-02-1988 3003001 4411200
5 253284275 NIA NURHAYATI DAHNIAR 15-09-1988 3003001 4411200
6 253284266 MARIA ULFAH 14-07-1988 3003001 4411200
7 253284657 N. FITRIA YUNIAWATI 21-06-1980 3003001 4411200
8 253284337 NURAENI 20-09-1985 3003001 4411200
JABATAN : ASISTEN APOTEKER
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III FARMASI
JUMLAH FORMASI : 5
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 254294699 TONI BUDHIYANTO 20-06-1984 3002002 4431000
2 254294679 RIDHA HERDYANTI PUSPITASARI 14-12-1988 3002002 4431000
3 254294693 ROSMAILISA 17-01-1983 3002002 4431000
4 254294685 YUNISTIA ANGGRAINI 04-06-1984 3002002 4431000
5 254294698 YOSIANA DESI RETNOSARI 25-12-1988 3002002 4431000
Hal : 10 dari 17

JABATAN : RADIOGRAFER
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III RADIOLOGI
JUMLAH FORMASI : 3
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 255304724 ANITA WIJAYANTI 12-06-1982 3016003 4411082
2 255304709 DIYAH NOVIYANTI 02-11-1986 3016003 4411082
3 255304720 DONAH MULATSIH 30-01-1980 3016003 4411082
JABATAN : TEKNISI ELEKTROMEDIS
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III ELEKTROMEDIK
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 256314731 NIDYA OKTAFIANTI 03-10-1985 3019001 4301300
2 256314733 RENO HATLAN 19-05-1982 3019001 4301300
JABATAN : PEREKAM MEDIS
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III REKAM MEDIS
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 257324745 DIAN HAERANI 05-12-1982 3013001 4411093
JABATAN : NUTRISIONIS
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III GIZI
JUMLAH FORMASI : 4
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 258334756 WIDA FUZI HAYATI 18-01-1986 3009002 4301500
2 258334764 LELYANA INDRIASARI 21-10-1981 3009002 4301500
3 258334770 CARLES MANGATAS SIANIPAR 18-01-1980 3009002 4301500
4 258334753 NOVITA DEWI 11-11-1983 3009002 4301500
JABATAN : PENATA ANASTESI
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III ANASTESI
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 259344773 KASTOYO 18-11-1978 3024002 4301200
JABATAN : PERAWAT GIGI
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III PERAWAT GIGI
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 260354775 DYAH HESTINI 31-03-1983 3012002 4301800
2 260354781 WARSAN WIJAYA 24-01-1986 3012002 4301800
Hal : 11 dari 17

JABATAN : PENYULUH KESEHATAN MASYARAKAT
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 KESEHATAN MASYARAKAT
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 261364802 EVI NOVIA PURNAMA DEWI 18-11-1981 3011001 5131001
2 261364816 FITRI KARTIKASARI 26-05-1987 3011001 5131001
JABATAN : PENYULUH PERTANIAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III PERTANIAN
JUMLAH FORMASI : 3
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 362374845 FERY FERDIANSYAH 19-02-1981 4132005 4415000
2 362374838 MAHFUD HIDAYAT 29-10-1978 4132005 4415000
3 362374860 ADHIANTO NURHAKIM SETIADI 29-08-1988 4132005 4415000
JABATAN : PENYULUH PERTANIAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PERTANIAN
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 362384926 YAYU YULIANTI 13-01-1983 4132005 5106100
2 362384951 HERDI 23-11-1983 4132005 5106100
JABATAN : PENGAWAS TEKNIK PENGAIRAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 TEKNIK PENGAIRAN
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 363395005 MAULAN WINANDHI 27-02-1977 4169002 5109103
JABATAN : PENGENDALI DAMPAK LINGKUNGAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 TEKNIK LINGKUNGAN
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 364407254 DWINA OKTAVIANI 20-10-1985 4006014 5109122
JABATAN : PENGUJI KENDARAAN BERMOTOR
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III TEKNIK MESIN
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 365415047 ANDRI YUDIANTO 04-07-1976 4106005 4417015
JABATAN : VERIFIKATUR KEUANGAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III AKUNTANSI
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 366425112 ENTIN SLAMET 20-12-1985 4066026 4303600
Hal : 12 dari 17

JABATAN : PENATA RUANG
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PLANOLOGI
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 367435214 LUSI ASELA 18-07-1976 4135011 5109116
JABATAN : PRANATA KOMPUTER
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III MANAJEMEN INFORMATIKA
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 368455769 PUSPITA RAHAYU 27-01-1985 4147002 4450021
2 368455603 MIMIN AMINAH 20-10-1980 4147002 4450021
JABATAN : PRANATA KOMPUTER
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III KOMPUTERISASI AKUNTANSI
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 368465909 RUDI JANUAR 22-01-1982 4147002 4450022
2 368465891 CHRISTINE EVELINA SIRAIT 14-09-1986 4147002 4450022
JABATAN : PRANATA KOMPUTER
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 KOMPUTER
JUMLAH FORMASI : 4
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 368445489 TORICH HAERACHMAN 29-06-1981 4147002 5150000
2 368445344 SARMA JAYA 09-05-1976 4147002 5150000
3 368445259 ARIEF SETIAWAN 05-10-1985 4147002 5150000
4 368445343 SUNU ADIWIJAYA 09-08-1984 4147002 5150000
JABATAN : PENATA LAPORAN KEUANGAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 AKUNTANSI
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 369485957 NENTI KURNIAWATI 14-09-1977 4066107 5101200
JABATAN : PENATA LAPORAN KEUANGAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 MANAJEMEN KEUANGAN
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 369475918 DANI AHMAD BURDAH 14-12-1977 4066107 5101232
JABATAN : PENGAWAS TATA BANGUNAN & PERUMAHAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 TEKNIK SIPIL
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 370506092 AGUS DWI YUNIARTO 30-06-1977 4087002 5109100
Hal : 13 dari 17

JABATAN : PENGAWAS TATA BANGUNAN & PERUMAHAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 ARSITEKTUR
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 370496080 ENDANG HENDRIANSYAH 05-01-1981 4087002 5109106
JABATAN : ANALIS KEPEGAWAIAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 ILMU HUKUM
JUMLAH FORMASI : 3
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 371646190 ERI KARWATI 29-06-1984 4006056 5123000
2 371646112 GERY SIGIT SAMRODI 16-03-1988 4006056 5123000
3 371647258 RINA SITI FATIMAH FATAH 23-09-1983 4006056 5123000
JABATAN : PENGELOLA BIDANG PERINDAG
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 TEKNIK INDUSTRI
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 372516234 RESA MAKASUCI 17-07-1986 4103245 5109399
2 372516352 ANDRI YULIANTO 17-07-1979 4103245 5109399
JABATAN : PEKERJA SOSIAL
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 KESEJAHTERAAN SOSIAL
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 373526435 DEDE ILYAS 19-10-1982 4046003 5146000
JABATAN : TEKNISI LISTRIK
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III TEKNIK ELEKTRO
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 374536470 AMRITA WAHYU GODIANSYAH 06-08-1980 4088070 4417021
JABATAN : PENGAWAS KETENAGAKERJAAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 EKONOMI MANAJEMEN
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 375546506 SISKA YULISKA 22-07-1984 4087015 5101300
JABATAN : PERENCANA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 EKONOMI PEMBANGUNAN
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 376556807 EMA MAEMUNAH 14-12-1984 4140037 5101111
Hal : 14 dari 17

JABATAN : PAMONG BUDAYA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PARIWISATA
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 377566853 KUSTIA WILDAN PRIYANA 24-10-1983 4043002 5109900
JABATAN : PENYULUH KELUARGA BERENCANA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 KESEHATAN MASYARAKAT
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 378366859 KOMARA 07-08-1977 4132003 5131001
JABATAN : PENYULUH KELUARGA BERENCANA
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 USHULUDDIN / DAKWAH
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 378576913 BUDI SULISTIYONO 02-02-1976 4132003 5140228
JABATAN : PUSTAKAWAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PERPUSTAKAAN
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 379586924 YASSER ARAFAT 01-01-1985 4088157 5180000
JABATAN : PENYUSUN KELEMBAGAAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 ADMINISTRASI NEGARA
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 380596945 HILDA WIDYASTUTI 08-03-1986 4006054 5126012
JABATAN : PERANCANG PERATURAN PER-UU-AN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 ILMU HUKUM
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 381646975 DEWI HANDAYANI SUBEKTI 05-12-1981 4135005 5123000
JABATAN : PENGAWAS POL-PP
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 ILMU HUKUM
JUMLAH FORMASI : 2
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 382646982 SANDI SUSILO 11-10-1986 4054005 5123000
2 382646987 PUSPITA WULANSARI 31-12-1984 4054005 5123000
Hal : 15 dari 17

JABATAN : PAMONG BELAJAR
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PLS
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 383607076 YULI P 24-07-1975 4043001 5110983
JABATAN : STATISTISI
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 STATISTIK
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 385627098 HAERUDIN 23-04-1974 4103366 5151000
JABATAN : PENYULUH PETERNAKAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PETERNAKAN
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 386637100 DIAN LESTARI MANDALIKA 25-10-1984 4132006 5106400
JABATAN : MEDIATOR HUBUNGAN INDUSTRIAL
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 ILMU HUKUM
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 387647154 AHMAD JUAENI 25-02-1983 4136001 5123000
JABATAN : ANALIS TATA PRAJA/PEMERINTAHAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III TATA PEMERINTAHAN
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 388657168 AMBAR D SUPRIANTO 04-01-1981 4006182 4305900
JABATAN : ANALIS TATA PRAJA/PEMERINTAHAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : D-III ADMINISTRASI NEGARA
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 388667174 EVA PARHANAH 11-04-1977 4006182 4413020
JABATAN : ANALIS TATA PRAJA/PEMERINTAHAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 PEMERINTAHAN
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 388677198 ANDRY IRAWAN 29-06-1979 4006182 5144001
Hal : 16 dari 17

JABATAN : PENGAWAS TEKNIK JALAN DAN JEMBATAN
KUALIFIKASI PENDIDIKAN : S1 TEKNIK SIPIL
JUMLAH FORMASI : 1
NO NO PESERTA NAMA TANGGAL LAHIR KODE KODE
JABATAN PENDIDIKAN
1 389507221 LAMHOT FERDINAN SIMANIHURUK 11-10-1981 4169001 5109100
Peserta yang lulus ujian/seleksi akan mendapatkan surat panggilan kelulusan tertulis dari Tim Pengadaan CPNSD
Kabupaten Karawang formasi tahun 2009 dan Peserta yang dinyatakan lulus ujian/seleksi harus mendaptar ulang pada
:
Hari : Selasa
Tanggal 15 Desember 2009
Jam : 08.30 WIB
Tempat Aula Husni Hamid (Komplek Kantor Bupati Karawang)
Acara : Daftar ulang dan Penjelasan Teknis Pemberkasan Penetapan NIP
Catatan 1. Bagi peserta yang tidak hadir dianggap mengundurkan diri
: 2. Agar hadir 15 Menit sebelum acara dimulai
3. Pakaian bebas rapih (tidak menggunakan sandal)
: 4. Membawa alat tulis dan Kartu Peserta Asli beserta foto copynya sebanyak 1 (satu) lembar.

Demikian, agar menjadi maklum dan untuk diperhatikan sebagaimana mestinya.
Dikeluarkan di : K a r a w a n g
Pada tanggal : 11 Desember 2009

BUPATI KARAWANG


TTD


Drs. H. DADANG S. MUCHTAR
Hal : 17 dari 17

Serikat Petani Bidik Pilkada


BALON INDEPENDEN: Massa Serikat Petani Karawang (SEPETAK) merayakan hari jadi yang ke-2 dengan cara menggelar aksi di depan Kantor Bupati, kemarin. Selain beberapa tuntutan seperti yang terpampang pada spanduk, mereka juga menyatakan akan mengusung bakal calon Bupati Karawang dari unsur independen. Sebelumnya, Deden Sofian yang kemarin orasi disebut-sebut bakal jadi calon independen tersebut.

KARAWANG, RAKA – LSM Serikat Petani Karawang (SEPETAK) berjanji akan merebut panggung politik di Pilkada 2010. Mereka bersama kaum buruh bakal mengusung pasangan bakal calon independen. Bukan karena tidak percaya terhadap partai politik, tapi peluang untuk maju yang diberikan pemerintah siap dimanfaatkannya.

Hal itu dikemukakan Ketua SEPETAK, Deden Sofian, dalam orasinya saat menggelar aksi di hadapan Gedung Singaperbangsa, Kamis (10/12) siang. Tegas dia, untuk membuktikan keseriusannya tersebut, pihaknya telah merencanakan deklarasi, Januari 2010. Di acara deklarasi tersebut nantinya nama bakal calon yang siap diusungnya dibuka ke publik.

“Untuk sementara kita belum mau menyebut dulu siapa nama pasangan yang dimaksud. Pastinya adalah dari kalangan aktivis buruh dan petani. Kita yakin soal persyaratan sebagai calon independen bisa dipenuhi. Karena basis perjuangan kita ada di 50 pabrik di kalangan buruh, dan tersebar di 14 kecamatan adanya para aktivis SEPETAK,” yakin Deden.

Disebutkan pula oleh dia, nama figur bakal calon yang kini sedang dimantapkan bukan dari nama-nama yang sudah lebih dulu dimunculkan banyak kalangan. Tapi benar-benar nama baru, murni di kalangan aktivis buruh dan petani. Guna memastikan nama yang siap diusungnya itu, kata Deden, SEPETAK bersama aliansi buruh telah menjadwalkan pertemuan besar atau rapat akbar, akhir Desember 2009 atau awal Januari 2010.

Sementara itu, dalam aksinya kemarin, SEPETAK mengusung 11 tuntutan yang diarahkan kepada pemerintah. Yakni, tanah untuk petani, air untuk petani, modal untuk petani, pupuk untuk petani, teknologi untuk petani, bangun irigasi, tingkatkan SDM petani, bangun insfrastruktur desa, bangun industri desa, dan tuntaskan konflik tanah. “Soal tanah, kini banyak dikuasai kaum pemodal. Makanya kita sepakat dengan kaum buruh berjuang secara politik di Karawang. Bagaimana menguasai panggung politik di Pilkada 2010,” ungkapnya lantang.

Dalam aksinya, lanjut Deden, kebetulan di tanggal 10 Desember 2009 merupakan hari lahir SEPETAK ke-2. Sehingga selain aksi memperingati Hari Hak Asasi Manusia, pihaknya juga sekaligus merayakan ulang tahun LSM-nya dengan cara turun ke jalan. Bersama belasan aktivisnya yang dia sebut sebagai perwakilan anggota dan simpatisan SEPETAK, mereka sebelum menggelar orasi di depan Gedung Singaperbangsa, melakukan long march menyusuri jalan Tuparev.

Selesai berorasi, mereka pun balik arah menuju Gedung Serba Guna Panatayudha, dan langsung bubar. Sebagai sikap atas Hari HAM se-dunia, SEPETAK merilis pernyataannya bahwa pelanggaran HAM terhadap petani disebutnya dengan kemunculan tradisi kepemilikan tanah (land ceiling) pribadi kecil-kecil. Penguasaan tanah semodel ini, menurutnya, telah menciptakan hubungan produksi yang tidak adil antara pemilik dengan penggarap sebagai buruh tani.

Hal lain yang disorotinya, SEPETAK mengungkap, adanya kepemilikan guntai (absentee landlord). Kondisi ini, dinilainya, meniscayakan hasil pertanian atau profit menjadi terbang keluar (capital flight), atau lari ke si pemilik asal. Sehingga 70%-80% atas hasil kekayaan pertanian desa tidak dapat menggerakan ekonomi sektor riil lainnya di desa tersebut. (vins)

MANG RAKA

CALON BUPATI
Mau nyalon Bupati Karawang, seorang pria bernama Nana malah jadi pesakitan kasus dugaan penipuan.

MANG RAKA:
Ha ha ha....

Honda Kumala Dealer Honda Terbaik De-Jabar

KARAWANG, RAKA- Bagusnya kualalitas dalam pelayanan konsumen dalam segi pemasaran maupun service kendaraan Honda, dalam jangka waktu satu semester Honda Kumala Karawang berhasil menjadi dealer terbaik se-Jabar dalam pencapaian target penjualan maupun service kendaraan dan mekanik yang menjadi juara tiga dalam skill contest se-Jabar. Meski sudah memperoleh berbagai penghargaan, Honda Kumala terus melakukan inovasi untuk memperluas pangsa pasar, salah satunya adalah program 'Privelege Card'.

President Director Honda Kumala Karawang, Wawan Wiratma mengatakan, setiap konsumen yang mempunyai Privelege Card bisa mendapatkan fasilitas discount diberbagai tempat yang bekerjasama dengan Honda Kumala Karawang. "Kami ingin memberikan sesuatu yang lebih kepada konsumen daripada hanya sekedar membeli mobil disini. Artinya, kalau mereka membeli mobil disini, mereka akan menikmati fasilitas keuntungan, antara lain voucher discount," tuturnya, Kamis (10/12) malam.

Selain itu dia mengatakan, Honda Kumala Karawang selain satu-satunya dealer resmi Honda di karawang, juga mempunyai mekanik handal dan setting advacer standar Honda. "Kami tidak main-main disini, semua yang ada di Honda Kumala karawang merupakan orang-orang terbaik. Malanya, walaupun usianya baru satu tahun, tapi kami sudah mampu menjadi dealer honda terbaik se-Jabar dalam pencapaian target," tuturnya.

Untuk memberikan pelayanan yang memuaskan kepada para pelanggan, di ulang tahunnya yang pertama, Honda Kumala Karawang memberikan berbagai reward kepada para pelanggan yang loyak kepada Honda Kumala Karawang. "Acara ulang tahun yang kami adakan saat ini adalah sebuah bentuk apresiasi kami kepada customer yang sudah percaya kepada kami, baik membeli mobil maupun service disini. Mudah-mudahan kedekatan kami dengan customer bisa membuat Honda Komala Karawang menjadi lebih maju lagi," tandasnya.

Honda Kumala Karawang yang berlokasi di Jalan Arteri Interchange Tol Karawang Barat, berdiri diatas lahan seluas 3.060 m persegi. Dealer ini dilengkapi fasilitas 3 S, yaitu Sales, Service, dan spare parts sesuai standar PT. Honda Prospect Motor (HPM). Selain itu, dealer resmi hinda ini memiliki showroom seluas 360 meter persegi, area spare parts seluas 164 meter persegi, serta luas area service 700 meter persegi yang dilengkapi peralatan canggih.
Dengan pelayanan senin-sabtu untuk service dan Senin-Minggu untuk pelayanan Sales. Menurut Wawan, gedung Honda Komala Karawang memiliki berbagai fasilitas seperti service bay 12 stall, smoking area, customer lounge, dan showroom yang megah.

"Kami optimis bisa meningkatkan pelayanan lebih baik lagi, sehingga dapat memberikan pelayanan yang terbaik bagi seluruh konsumen Honda di wilayah Jawa Barat, khususnya di Karawang. salah satu pelayanan yang kami berikan adalah dengan memberikan fasilitas discount melalui Privelege Card kepada setiap konsumen yang beli mobil disini. Jadi kalau ingin beli mobil dengan failitas tambahan ke Honda Komala Karawang saja," lanjutnya. (psn)

Nana Munajat Minta Tim Suksesnya Diproses

KARAWANG,RAKA- Seorang bakal calon bupati Karawang 2010-2015 Nana Munajat yang didakwa melakukan penipuan atau penggelapan uang 'administrasi' calon bintara mengajukan permintaan agar dua tim suksesnya diproses sesuai hukum yang berlaku karena dianggap turut menikmati uang hasil kejahatan (tindak pidana). Namun, permohonan itu langsung ditolak oleh majelis hakim yang dipimpin Yoseph V Rahantoknam,SH dalam persidangan lanjutan dengan agenda pemeriksaan saksi di Pengadilan Negeri (PN) Karawang, Kamis (10/12) kemarin.

"Majelis tidak dapat mengabulkan permohonan saudara terdakwa karena pemberian uang atau fee kepada kedua saksi merupakan insiatif pribadi terdakwa," ujar Yoseph. Kedua tim sukses yang menjadi saksi dalam persidangan itu diketahui berinsial EH(40) dan MI(34) dan berprofesi sebagai wartawan mingguan terbitan ibukota itu, sempat terkejut sesaat setelah mendengar pernyataan terdakwa."Uang apaan yang saya nikmati,"ucapnya dengan nada kesal.

"Saya memang pernah menerima uang dari dia(terdakwa) sebesar Rp 200.000 untuk keperluan memperbaiki sepeda motor.Waktu itu memang saya disodori untuk menandatangani selembar kuitansi kosong. Tetapi, kalau sekarang pada kuitansi itu tertulis saya menerima uang Rp 1,2 juta berarti itu menjebak saya," ujar saksi EH saat menjawab pertanyaan yang diajukan kuasa hukum terdakwa H Abdul Karim,SH,MH.

Saksi EH mengaku sering berkomunikasi dengan terdakwa baik di Nazat Centre yang berlokasi di Keluruhan Adiarsa termasuk saat terdakwa melakukan sosialisasi rencana pencalonan dirinya menjadi calon bupati Karawang 2010-2015. Pada beberapa kesempatan saat bersosialisasi, terdakwa yang mengaku bernama H.Ir. Nana Munajat putra asli Karawang itu bersedia membantu masyarakat untuk mendapatkan pekerjaan termasuk untuk mendaftarkan calon bintara Polri hingga dinyatakan lulus dan diterima."Sebagaian masyarakat ada yang merespon ucapannya hingga akhirnya timbul kesepakatan," ujar saksi.

Dalam kesepakatan itu,lanjut saksi, terdakwa mengaku akan mengembalikan uang yang sudah diterima jika calon bintara polisi itu tidak lulus. Namun dalam kenyataannya, dari Rp 240 juta uang yang sudah diterima terdakwa dari Lurah Roheman,baru sekitar Rp 50 jutaan yang dikembalikan termasuk menyerahkan sebuah sertifikat tanah." Meski begitu, saksi mengakui bahwa pengembalian itu dilakukan sebelum perkara ini dilaporkan ke Polwil Purwakarta," jelas saksi.

Saksi juga menjelaskan soal kedekatan terdakwa dengan mantan Kapolda Jabar Komjen Susno Duadji. Terdakwa sengaja memajang foto Susno dan dirinya di markas Nazat Centre untuk meyakinkan masyarakat.Keberadaan foto tersebut akhirnya memotivasi hakim untuk meminta Jaksa Penuntut Umum(JPU) Arfan Halim agar segera menghadirkan Susno untuk diminta periksa. "Saya meminta jaksa untuk menghadirkan saksi Susno ke persidangan," pinta hakim anggota Jarno Budiyono,SH. "Akan saya usahakan Pak hakim," jawab Arfan singkat. (ops)

Bupati: Soal Pelita Bukan Sekadar Kalah-Menang


KARAWANG, RAKA – Munculnya dukungan masyarakat Karawang terhadap Pelita Jaya setiap main di Stadion Singaperbangsa, mulai ditanggapi Bupati Dadang S. Muchtar. Ia mengajak agar dukungan itu tidak sekedar berhenti pada prestasi yang harus diperoleh kesebelasan yang kini ngandang di sini. Tapi lebih dari itu, bagaimana masyarakat mensikapi manfaat lain yang kini diperoleh Karawang.

”Adanya pertandingan Pelita Jaya di Stadion Singaperbangsa merupakan salah satu upaya untuk menyemarakkan dan menggalakan olahraga di Karawang. Makanya saya mengharapkan agar semua pihak dapat termotivasi bagaimana meningkatkan dan menggairahkan olahraga prestasi di sini. Terutama bagi pembinaan bibit-bibit atlit berpotensi,” ujar bupati.

Dikatakannya pula, di antara nilai positif keberadaan Pelita Jaya di Karawang adalah mampu menjadi sarana publikasi strategis dan politis bagi Kabupaten Karawang itu sendiri ke seluruh Indonesia. Bukan hanya sekedar prestasi kalah atau menang, tapi yang lebih penting, tandas bupati, bagaimana Pelita jaya turut mengenalkan kota pangkal perjuangan ini dengan citra positif.

”Masih banyak keuntungan immateril lain yang bisa diharapkan dari keberadaan Pelita jaya. Animo masyarakat terhadap sepakbola sangat tinggi. Tentu ini menjadi salah satu hiburan bagi masyarakat sendiri yang gemar olahraga, khususnya sepakbola. Terbukti, dari dua kali pertandingan di kandang Singaperbangsa selalu disesaki penonton,” tandas bupati.

Dampak positif ini, dinilai bupati, menjadi peluang lain terhadap peningkatan transaksi perekonomian di sekitarnya. Bahkan sektor usaha kecil dan mikro turut meraup rejeki bagi yang berada di sekitar stadion. Setidaknya, bupati menyebut, kehadiran penonton dari luar Karawang akan menambah arus perputaran uang disaat pertandingan sedang bergulir.

”Stadion Singaperbangsa menjadi bukti bahwa stadion ini telah memenuhi standar nasional. Kapasitas daya tampung penonton saja mencapai 15 ribu orang. Makanya rehab yang dilakukan tahun 2007 lalu tidak sia-sia dengan menghabiskan dana mencapai Rp 30 miliar. Kehadiran Pelita Jaya memberi manfaat maksimal,” kata bupati lagi.

Namun demikian, bupati sendiri tidak menampik adanya kemungkinan munculnya ekses negatif terkait kehadiran Pelita Jaya. Terlebih keributan suporter seringkali mewarnai setiap pertandingan sepakbola di Indonesia. Guna mengantisipasi hal tersebut, menurutnya, Pemkab selalu berkoordinasi dengan pihak panitia pertandingan dan aparat keamanan. (vins)

Manuver Parpol Tak Perlu Dirisaukan

KARAWANG, RAKA– Kritikan terhadap pelaku politik di Karawang agar tidak dulu menyebut-nyebut nama Dadang S. Muchtar sebagai bakal calon bupati yang siap diusungnya, mendapat tanggapan dari Forum Masyarakat Peduli Pembangunan Karawang (FMPPK). Forum ini menganggap, sentilan semacam itu sangat kontra produktif dengan semangat demokratisasi dan kebebasan berpendapat.

“Kalau orang parpol diminta tidak melakukan manuver politik menjelang Pilkada, kami kira kurang beralasan. Semestinya biarkan itu berjalan sesuai semangat demokratisasi yang telah jadi kesepakatan bangsa ini di era reformasi seperti sekarang. Mau atau tidak, bisa atau tidak yang bersangkutan diusung nantinya, itu persoalan lain. Kenapa harus diributkan? Kami pikir tidak ada yang perlu dikhawatirkan, sepanjang masih dalam napas demokrasi itu sendiri,” ujar Sekretaris FMPPK, Apriona, ST, Kamis (10/12).

Pihaknya juga balik mempertanyakan atas sikap reaktif kalangan yang mengatanamakan dirinya sebagai orang LSM. Jangan sampai muncul kesan, reaksi yang dilancarkan itu malah bagian dari kegalauan atau kerisauan yang bisa berdampak langsung terhadap tokoh lain yang siap diusung kalangan tersebut. Pihaknya menyarankan, sebaiknya semua pihak dalam menyongsong pesta demokrasi lokal di sini harus bersikap demokratis tanpa tendensi negatif.

“Sikap kami lebih memilih meminta fatwa MA juga punya dasar alasan kuat. Masalanya, dorongan dari kalangan masyarakat menghendaki itu. Makanya, sebelum kami resmi memberikan dukungan resmi, ya jalan dulu dengan cara itu. Ini kan sah-sah saja sebagai bagian dari kelompok masyarakat yang memiliki pilihan atas haknya. Kalau kemudian orang-orang politik memiliki cara lain yang disebut sebagai manuver politik, itu juga sangat tidak keliru. Bukan berarti kami sama-sama tidak tahu apa yang jadi putusan MK. Itu lain kang,” tandas Apriona.

Di tempat terpisah, Partai Golkar Karawang melalui salah seorang pengurusnya yang kini jadi wakil ketua DPRD, Teddy Luthfiana, mempertegas, bahwa parpolnya sangat dipastikan bakal kembali mengusung Dadang Muchtar sebagai bakal calon bupati di Pilkada 2010. Terkait persoalan debatable persyaratan yang dituangkan pasal 58 hurup (o) dalam UU No.12/2008, pihaknya tetap menunggu fatwa hukum atas kepastiannya ke MA. “Sepanjang belum ada kepastian, kenapa tidak sejak awal kita mempersiapkan pengusungan nama Dadang Muchtar? Apalagi ketika parpol-parpol lain telah sependapat ke sikap serupa.

Ini kan penghargaan luar biasa terhadap tokoh terbaik Partai Golkar di sini. Kalau orang lain berbicara lain, sah-sah saja. Namanya juga demokrasi. Rakyat pasti dapat menilai sendiri. Saya menilai secara umum apa yang dilakukan rekan-rekan dari parpol lain yang siap mendukung Dadang Muchtar masih dalam tataran normatif. Tidak ada yang dilanggar. Karena itu hak masing-masing. Kendati beliau sendiri (Dadang Muchtar -red) hingga saat ini belum menyatakan siap atau tidak untuk naik lagi di panggung Pilkada 2010,” tegas Teddy.

Komentar lain dikemukakan Sekretaris DPD PAN, Bambang Maryono. Hemat dia, ketika orang membaca apa yang dilakukan parpol-parpol sebagai manuver politik dianggap sikap terlalu dini. tidak pula perlu dipersalahkan. Hanya tinggal dari sudut mana semua pihak melihatnya. Namun demikian, ia pun mempertanyakan balik, kenapa yang jadi sorotan itu ketika nama yang diintip parpol adalah nama Dadang Muchtar? Kalau pun ada hal yang bersifat debatable soal ketentuan Undang-undang, kata dia, bukan berarti haram untuk diperjuangkan secara hukum.

“Setiap orang perlu kejelasan soal proses pencalonan. Terkait siap orang-orangnya yang bakal diusung, sebenarnya itu bukan domine pemikiran saya. Kalau memang ada yang merasa tidak perlu, kenapa kita harus terjebak oleh apa yang dilakukan rekan-rekan aktivis parpol? Rakyat kita sekarang sudah pintar dan cerdas-cerdas. Mengenai pemberitaan di media, terima saja sebagai bagian dari warna demokrasi. Tidak perlu dirisaukan sebagai propaganda. Pendapat apapun mengenai Pilkada, saya atas nama pribadi sangat menghargai itu. Jadi kenapa harus diributkan?” ujar Bambang. (vins)

Petani Klari Kembangkan Buah Naga

KLARI, RAKA - Walaupun di Karawang tidak banyak yang mengembangkan buah naga, tapi hal tersebut tidak menyurutkan tekad Junaedi Irwansyah, warga Klari, untuk mengembangkan buah naga merah dan saat ini dia sedang mengembangkan sebanyak 1000 pohon buah naga merah.

Selain menjual buahnya, dia juga menjual bibit buah naga hingga ke luar kota. Menurutnya, dilihat dari segi ekonomi menanam buah naga sangat menguntungkan. Pasalnya, harga yang ditawarkan cukup tinggi sehingga bisa memenuhi kebutuhan hidupnya sehari-hari. "Dalam satu kilo harga terendah, buah naga dijual dengan harga sekitar Rp 20 ribu. Lumayan bila dilihat dari segi ekonomi," paparnya kepada RAKA, Kamis (10/12).

Petani asal Dusun Cirejag, Desa Cibalongsari, Kecamatan Klari, ini menambahkan, ada dua jenis buah naga yang beredar di pasaran, yaitu buah naga putih dan buah naga merah. Yang terakhir marupakan buah naga yang sedang dikembangkannya saat ini. Menurutnya, banyak kelebihan buah naga merah dibanding dengan buah naga putih terutama dalam segi rasa. "Saya mengembangkan buah naga merah. Terkenal dengan sebutan buah naga merah Klari. Buah naga merah lebih banyak disukai oleh pasar ketimbang buah naga putih. Dari segi ekonomi jga lebih bagus buah naga merah," ungkapnya.

Pemasaran buah naga Klari yang dikembangkannya saat ini, lanjutnya, telah menembus Jakarta, Pontianak dan Lampung. Bahkan, saat ini dia sedang mengembangkan tanaman buah naga merah Klari di Lampung. Bibit yang dikelolanya dikirim ke Lampung untuk dikembangkan di sana. Untuk pasar Karawang, pemasarannya masih minim karena masih minimnya jumlah produksi. "Sebetulnya permintaan di Karawang cukup banyak, tapi buah naga yang saya tanam sudah terpasarkan di luar Karawang. Jadi kebutuhan untuk Karawang belum terpenuhi. Saya setiap satu bulan sekali pergi ke Lampung untuk mengelola pengembangan buah naga di sana, saya akan mencoba mengembangkan lebih luas lagi di Karawang," tutur pria lulusan SPMA Karawang ini.

Diteruskan Junaedi, dalam sekali tanam, buah naga bisa di panen setiap bulan. Selain untuk dimakan langsung, buah naga juga bisa diproduksi menjadi cuka untuk memasak serta sari buahnya bisa dibuat minuman fermentasi. Bahkan bunga dari buah naga bisa dibuat untuk obat karena dalam bunga buah naga kaya akan vitamin dan mineral dan hal tersebut telah diuji secara klinis maupun empiris. "Selain bunganya, buah naga juga bisa menurunkan darah tinggi, kadar kolestrol, tipes dan memperbaiki metabolisme tubuh yang rusak. Tapi di Karawang belum banyak yang mengembangkan buah naga," terangnya.

Dalam mengembangkan buah naga, lanjutnya dia bukan tidak mengalami kendala. Tanah di Karawang kadar asamnya cukup tinggi sehingga mempengaruhi hasil panen dari buah yang ditanamnya. Tapi ia menyiasatinya dengan menggunakan pola organik. "Bibit buah naga merah yang saya kembangkan dibawa dari Taiwan, konsultannya pun dari sana. Tapi saya sempat gagal karena pola yang dipraktekan konsultan tersebut tidak cocok jadi hasil panennya tidak maksimal. Sekarang saya sedang menggunakan metode baru. tanam menggunakan tiang dan menggunakan organik," pungkasnya. (asy)

Jemaah Haji Disambut Ricuh, Panitia Dinilai Kurang Persiapan

RICUH: Sejumlah keluarga jemaah haji kloter 51 berebut untuk menjemput keluarganya yang baru saja pulang dari tanah suci Makkah. Akibatnya, kericuhan pun tak terelakkan lagi.

Kepulangan jamaah haji kelompok terbang (kloter) 51 di pelataran gedung Islamic Center Karawang yang disambut ribuan orang, Kamis (10/12) siang, berlangsung ricuh.

Kericuhan terjadi ketika sanak keluarga jamaah berebut ingin bertemu dengan keluarganya yang baru pulang menunaikan ibadah haji. Beruntung, kericuhan tersebut berlangsung sebentar, sebab personel Satpol PP berhasil mengamankan situasi. Meski tidak menimbulkan korban luka, namun kericuhan tersebut sempat membuat beberapa orang terjatuh dan pingsan.

An'am (32), warga Cikampek mengatakan kurangnya persiapan yang dilakukan oleh panitia membuat keadaan menjadi tidak terkontrol, akibatnya adegan desak-desakan dan saling sikut antara sanak keluarga jamaah haji terjadi. Menurutnya, apabila kejadian tersebut tidak langsung ditanggulangi oleh Satpol PP, mungkin keadaannya akan lebih parah.

"Bayangkan saja, ketika bus jamaah tiba, orang-orang langsung menyerbu bus untuk mengamankan barang-barang keluarganya yang baru pulang naik haji. Seharusnya, panitia mengatur para penyambut sebelum jamaah tiba dilokasi, misalnya dengan memberi pagar pembatas atau yang lainnya, agar ketika jamaah turun dari bus mempunyai ruang yang cukup," tuturnya.

Meski demikian, An'am memaklumi keluarga jamaah yang begitu antusias menyambut kedatangan jamaah haji. Sebab mereka sudah beberapa minggu tidak melihat saudaranya yang menunaikan ibadah haji. "Bukan salah orang yang menyambut ketika terjadi kericuhan, tapi panitia yang kurang persiapan," tandasnya.

Berbeda dengan An'am, Yudi (42), warga Klari mengaku fenomena penyambutan jamaah haji yang begitu luar biasa, menandakan ikatan keluarga para jamaah masih kuat. Menurutnya, yang penting di antara mereka tidak terjadi jotos-jotosan. "Kami kan ingin cepat bertemu dengan para haji. Kalau saling sikut ingin cepat bertemu sih wajar saja, sepanjang tidak ada yang menjadi korban," tuturnya.

Pengaturan penyambutan jamaah yang masih minim persiapan, menurut Yudi, hal tersebut wajar. Sebab, masyarakat yang menjemput sangat banyak, bahkan lebih dari seribu orang. "Persiapan bagaimanapun juga, kalau melihat jumlah yang menjemput, saya kira tidak ada panitia yang sanggup mengaturnya. Lihat saja ketika bus jamaah datang, dengan berlarian para penjemput langsung mengerubuni bus. Melihat hal tersebut, apakah ada orang yang bisa menahan keinginan ribuan orang untuk bertemu keluarganya," tuturnya.

Salah seorang jamaah haji yang tidak mau disebutkan namanya mengatakan sangat risih dengan banyaknya orang yang menyambut. Menurutnya, penyambutan yang dilakukan tidak perlu berlebihan. "Terus terang saya sedikit kesal ketika banyak keluarga jamaah yang terus berdiri di depan pintu bus, berebutan ingin bertemu dengan keluarganya yang baru pulang dari haji. Akibatnya, saya tidak bisa keluar dari bus selama lebih dari lima menit, padahal kami sudah cukup lelah dalam perjalanan," tuturnya.

Ia mengeluhkan persiapan panitia penyambutan jamaah haji yang tidak memperhatikan keselamatan jamaah haji maupun masyarakat yang menyambut jamaah. Menurutnya, kejadian tersebut bisa saja menimbulkan korban jiwa, sebab banyak diantara mereka yang sudah tua dan membawa anak-anak.

"Bagaimana kalau ada anak yang terinjak-injak ketika keluarga jamaah berdesak-desakan menyambut jamaah haji. Saya yakin anak tersebut tidak diperhatikan oleh mereka. Bahkan saya melihat ada nenek-nenek yang harus dipangku oleh keluarganya karena kelelahan menunggu jamaah. Padahal alangkah baiknya apabila ada ruang khusus antara penjemput dan jamaah, agar penyambutan ini bisa berjalan dengan lancar," tuturnya. (psn)

Abrasi Masih Mengganas di Desa Pusakajaya Utara

MAKIN GANAS: Abrasi masih mengganas di Desa Pusakajaya Utara, Kecamatan Cilebar. Saat ini selain menghempaskan rumah penduduk keganasan ombak laut juga menggerus semakin lebar badan jalan. Sayangnya, hingga kini pemerintah daerah belum serius melakukan tindakan antisipatif. (get)

Dana ADD Masih Jadi Kontroversi, Sekcam: Kontroversi itu Tidak Benar

RENGASDENGKLOK, RAKA - Kontroversi dana partisipasi ADD 2009 tahap I di Kecamatan Rengasdengklok masih bergulir. Ironisnya, dana yang peruntukannya bagi pembangunan wilayah itu malah mendapat kecaman banyak kalangan, termasuk unsur muspika dan lembaga sosial di kecamatan tersebut. Sebaliknya, pemerintah kecamatan setempat justru mengaku tidak bermasalah sekalipun kontroversi itu dinilai semakin meluas.

"Kontroversi itu tidak benar. Kami bisa saja melakukan somasi karena yang diperbincangkan itu tidak memiliki bukti tertulis. Jadi, sampai sekarang ini kami merasa damai saja, "terang Sekertaris Camat, Drs. Irlan Suirlan, baru-baru ini disela pagelaran wayang golek yang didalangi Dalang Asep Sunandar.

Dia didampingi Ketua Forum Kades Kecamatan Rengasdengklok. Seperti diketahui, kontroversi yang terjadi lebih condong untuk menuntut ada klarifikasi dari pihak Pemerintah Kecamatan mengenai kemana mengalirnya Dana Partisipasi tersebut. Pasalnya, dana yang tidak bersifat wajib itu disebut sebut sejumlah kalangan telah mengalir pada unsur muspika dan sejumlah lembaga sosial juga wartawan.

"Pernyataan Sekcam, tidak mengena pada subtansinya. Artinya, pernyataan itu lebih cocok jika kami mempertanyakan mengenai pemotongannya. Namun, disini kami hanya ingin ada klarifikasi kemana Dana Partisipasi itu mengalir hingga opini yang berkembang negatif pada kami bisa dibuktikan bahwa itu sama sekali tidak benar, "kata Kadiv Advokasi Hukum LSM Somaka Karawang, Haryanto S.H ketika dihubungi.

Masih kata Haryanto, Pihaknya mewakili nama LSM Somaka bukan mempermasalahkan asal muasal terkumpulnya dana yang disebut Partisipasi itu. "Kami mengerti bahwa dana partisipasi itu telah ditegaskan tidak ada unsur paksaan seperti yang dikatakan Sekcam Beberapa waktu lalu dimedia cetak. Jadi, seharusnya pemerintah kecamatan memberi penjelasan kemana dana itu sebenarnya mengalir," terangnya.

Menanggapi pernyataan Sekcam, LSM Kompak Karawang melalui Korwil II Rengasdengklok, Ahmad Mukron menyatakan jikapernyataan itu pun harus ditindak lanjuti secara hukum. Kata dia, meski pengumpulan dana itu tidak ada unsur paksaan namun Dana partisipasi itu tetap berindikasi pemotongan karena tidak tertera pada juklak dan juklis pencairan Dana ADD 2009.
Kapolsek Rengasdengklok, AKP Muji Harja ketika ditemui mengatakan pihaknya masih menungggu klarifikasi dari Pemerintah kecamatan Rengasdengklok. "Kami masih menunggu tindak lanjut dari Mapolres terkait kontroversi itu. Seperti diketahui tembusan dari LSM mengenai tuntutan klarifikasi langsung kami serahkan Mapolres. Kita tunggu saja perkembangannya, "tegasnya. (get)

PT. Onamba Didemo Puluhan Buruh

KARAWANG, RAKA - Puluhan buruh yang tergabung dalam Aliansi Solidaritas Buruh Karawang (ASBK) melakukan aksi demonstrasi di PT. Onamba yang berada dikawasan KIIC, kemarin (10/12) pagi. Mereka menuntut agar PT. Onamba mempekerjakan kembali Ketua Serikat Pekerja Tingkat Perusahaan (SPTP), Eman Sulaeman yang di PHK gara-gara dinilai perusahaan telah melanggar ketentuan perusahaan, termasuk tidak memakai ID card.

Setelah melakukan aksi selama tiga puluh menit, akhirnya Eman dan Ketua SPEK-KASBI Heriyanto diterima pihak Manajemen PT. Onamba untuk membicarakan tuntutannya. Pembicaraan yang berlangsung tertutup selama lebih dari empat puluh menit tersebut tidak menemukan titik temu, dan pihak PT. Onamba tetap tidak mencabut keputusannya mem-PHK Eman. Menanggapi hal tersebut, Eman mengaku keputusan PT. Onamba merupakan sebuah keegoisan perusahaan terhadap pekerjanya.

Sebab sangat jarang sekali ada perusahaan mau menerima kembali pekerjanya. "Perusahaan pasti melakukan berbagai upaya agar saya tidak dipekerjakan kembali. Makanya bahasa yang disampaikan perusahaan tadi lebih kepada upaya penyelesaian diluar hukum, atau lebih cenderung kepada pemberian kompensasi. Artinya perusahaan membuka ruang untuk melakukan tawar menawar harga, dan bukan dilakukan di Disnakertrans," tuturnya. Sementara itu, Heriyanto mengatakan, kasus yang dialami Eman membutuhkan suatu cara advokasi yang berbeda, dan harus dilihat dari sisi hukum maupun sisi kemanusiaan.

Ia mengaku, kalau hanya sisi hukumnya, ia mempertanyakan, apakah hukum yang dipakai saat ini berpihak kepada keadilan atau tidak. Sebab usaha perusahaan mem-PHK Eman, ada nuansa 'Union Busting'. Namun ia belum menemukan definisi 'Union Busting' didalam kasus antara Eman dan PT. Onamba. Melihat hal tersebut, ia menawarkan kepada perusahaan untuk bernegosiasi diluar normatif.

"Kasus ini lebih kepada personifikasi. Makanya saya menawarkan negoisasi di luar hukum. Sebab ini sebuah fenomena, karena pola union busting terkait hungungan kerja sangat merekat. Tapi intinya, apakah ini bisa mengakomodir keadilan yang ideal bagi Eman atau tidak. Meski demikian, saya belum yakin mediasi ini akan mengakomodir kepentingan Eman," tuturnya.

Terkait dengan aksi solidaritas yang dilakukan ASBK, Eman mengaku aksi yang dilakukan bukan sekedar aksi. Namun aksi tersebut adalah awal dari sebuah pergerakan solidaritas buruh, dimana buruh sama-sama merasakan di-PHK. "Ini sebuah cerminan dimana buruh dikarawang masih dalam kondisi tertekan, terlebih bagi aktivis buruh yang sama sekali kebebasan untuk berserikat tidak diberikan. Dan yang dilakukan perusahaan adalah sebuah pembuktian, ketika saya di PHK, pihak perusahaan telah melakukan union busting," ungkapnya.

Aksi yang dilakukan ASBK merupakan aksi pertama kali yang terjadi dikawasan KIIC dan dilakukan oleh buruh diluar KIIC. Hal itu dinilai bisa menjadi shock therapy bagi perusahaan yang berniat untuk menghancurkan serikat pekerja. "Pemberangusan serikat pekerja adalah pelanggaran hukum. Makanya setiap perusahaan seharusnya memberikan fasilitas kepada buruh yang ada diperusahaan tersebut dan memberikan ruang kepada serikat pekerja untuk berkembang dan memperjuangkan hak-hak buruh," ungkap Eman. Ketika RAKA mau meminta tanggapan mengenai tuntutan yang disuarakan ASBK kepada PT. Onamba, ternyata pihak manajeman PT. Onamba enggan untuk bertemu, dengan alasan persoalan Eman sudah diselesaikan. (psn)

Kualitas Raskin Akan Diuji, Komisi B Kebingungan Mencari Dana Uji Kualitas Raskin

KARAWANG, RAKA – Komisi B DPRD hingga kini masih belum bisa memperoleh jawaban kemana untuk mendapatkan biaya uji kualitas raskin hasil temuannya. Sementara niatan meminta uji kualitas itu ke pihak Sucofindo telah direspon positif pihak Sucofindo sendiri yang berkedudukan di Cibitung Bekasi.

Dikatakan anggota Komisi B, Bambang Maryono, tidak mungkin bila uji kualitas raskin tersebut dengan meminta bantuan dana dari Sub Divre Bulog. Sebab beras yang jadi temuannya itu adalah beras dari program pengadaan Bulog. “Nanti kita jadi sorotan banyak orang. Kalau pun kami yakin lembaga uji sekelas Sucofindo tidak akan menggadaikan nama baiknya sebagai lembaga bersertifikat yang selama ini mampu menjaga independensinya,” ungkap Bambang.

Atas kondisi demikian, Bambang hanya menyarankan RAKA untuk meminta tanggapan langsung dari ketua komisi, Yus Taufik. Ia beralasan, yang berhak memberikan keterangan pers terkait soal ini adalah ketua komisinya itu. “Kami juga sebenarnya telah menggelar rapat internal komisi, kemarin. Yang dibahas mengenai rencana follow up atas pengujian raskin di Sucofindo. Namun kami belum sepakat menentukan waktunya kapan,” tandasnya.

Yang jadi pertimbangan, ulang Bambang, tetap belum jelasnya soal kebutuhan dana pengujian. Karena sampel yang diujikan, Sucofindo membutuhkan dana antara Rp 600 hingga Rp 700 ribuan. Sedangkan sampel yang diperoleh Komisi B, kata Bambang lagi, mencapai sekitar 12 sampel. Itu semua bila harus diuji kualitas mesti berdasarkan Standar Nasional Indonesia (SNI).

“Ada 12 parameter yang harus diuji untuk menentukan kualitas atau mutu beras maupun gabah. Saya tidak hapal semua dari ke-12 parameter tersebut. Namun di antaranya ya mutu itu sendiri dari beras yang bisa dilihat secara kasat mata. Setelah dilakukan pengujian hasilnya nanti bagaimana. Terus bagaimana pula bau-nya. Termasuk bagaimana ketika beras itu setelah dimasak? Hasil pengujian nanti baru dapat diketahui standar kualitasnya. Memenuhi syarat atau tidak sebagai raskin untuk dikonsumsi masyarakat,” urai Bambang.

Diakuinya pula, bahwa memilih lembaga uji kualitas beras bersertifikat seperti Sucofindo di Karawang cukup sulit. Kalau pun ada lembaga lain, semisal LSM, bukan berarti pihaknya tidak yakin. Hanya yang dibutuhkan di sini adalah lembaga resmi yang selama ini bergerak dalam pengujian kualitas dengan mengantongi sertifikat atas pekerjaannya itu. Tapi di sisi lain, beban biaya yang jadi tanggungan komisinya hingga kini belum dapat menemukan solusinya.

“Saya kira hal yang mungkin bisa dilakukan mesti koordinasi dulu dengan Dinas Pertanian. Bisa enggak kira-kira dinas ini mengcover kebutuhan dana bagi pengujian raskin di Sucofindo. Masalahnya, saya sendiri sudah menghubungi pihak Sucofindo, dan mereka wellcome. Sudah lah, mending tanya langsung saja ke ketua komisi. Beliau yang berhak menjelaskan. Kalau saya takut salah,” kelit Bambang. Sayangnya, sudah dua kali RAKA menemui Yus di ruang komisinya, kemarin, selalu tidak bertemu. (vins)

PDAM Subang Kota Kelebihan Pasokan

SUBANG, RAKA - Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Subang masih memiliki kelebihan kapasitas untuk pemenuhan sarana air bersih di Subang kota, kelebihan kapasitas tersebut hingga mencapai 60 liter per detik.

Kapasitas tersebut, menurut Kepala Bagian Hubungan Pelanggan PDAM Subang Muhidin, kepada RAKA, Kamis (10/12), hingga saat ini baru sekitar 40 liter per detik yang digunakan oleh masyarakat atau pelanggan PDAM Subang. “Kapasitas terpasang di Subang kota, 150 liter per detik yang termanfaatkan sekitar 83 liter per detik, hingga masih ada sisa sekitar 60 liter per detik,” ungkap Muhidin. Terkait dengan kemungkinan penambahan pelanggan, menurut Muhidin, dengan adanya idle capacity tersebut, dimungkinkan terjadi penambahan pelanggan sebanyak 6 ribu sambungan rumah, dengan asumsi 1 liter per detik, untuk 10 sambungan rumah.

“Jadi, bila menyikapi surat edaran dari menteri dalam negeri terkait dengan percepatan terhadap program penambahan 10 juta sambungan air minum tahun 2009 sampai tahun 2013, kita masih memerlukan investasi untuk pemenuhan pengembangan percepatan sambungan rumah tersebut,” jelas Muhidin.

Karena, tambah Muhidin, untuk pemenuhan kebutuhan tersebut, masih diperlukan sekitar 40 liter per detik, atau masih diperlukan infrastruktur untuk penambahan jaringan sebanyak 4 ribu sambungan rumah. “Untuk kepentingan tersebut, masih bisa dibantu oleh Cabang Cipeundeuy yang rencananya akan dioperasikan dalam beberapa tahun ke depan, namun ini pun masih memiliki kendala, diantaranya adanya kendala pada pemenuhan infrastruktur pipa distribusi dan saluran rumah,” jelas dia.

Saat ini, menurut Muhidin, yang ada di PDAM Cabang Cipeundeuy tersebut masih berupa instalasi pengolahan saja, yang dibangun oleh Dinas Tarkim Propinsi Jawa Barat, sementara untuk pendistribusian ke rumah-rumah, masih diperlukan investasi yang sangat besar.
“Untuk investasi pipa dan lainnya, dibutuhkan anggaran hampir Rp 11 miliar dan akan di-BOT-kan (Building operation Transfer) dengan pihak swasta dan akan ditenderkan. Sementara berdasarkan hasil sosial ekonomi yang dilakukan oleh pihak ketiga, kebutuhan masyarakat di sana sangat besar,” tambah Muhidin.

Kapasitas di Cabang Cipeundeuy sebanyak 50 liter per detik, ini bisa memenuhi kebutuhan sebanyak 5 ribu pelanggan, itu masih dihitung kotor, belum dihitung adanya kebocoran. “Riil nya sekitar 4 ribu pelanggan,” tegas Muhidin. (eko)

Angka Investasi Masih Minim, Dewan Minta Jaga Iklim Investasi

SUBANG, RAKA - DPRD Kabupaten Subang meminta kepada eksekutif untuk dapat memelihara dan meningkatkan iklim investasi di Kabupaten Subang. Hal ini dilakukan agar pemasukan kepada kas daerah bisa semakin besar, hal ini diungkapkan anggota Badan Anggaran DPRD Subang Sugiyanto dalam rapat anggaran dengan BPMPD Kabupaten Subang, Kamis (10/12).

Menurut Sugiyanto, jumlah investasi yang datang ke Kabupaten Subang saat ini masih terbilang minim, jika yang menjadi tolak ukurnya adalah pendapatan asli daerah, karena di tahun 2009, BPMPD belum secara maksimal mendatangkan investor untuk datang ke Kabupaten Subang.
“Memang jika dilihat dari PAD yang dihasilkan oleh BPMPD, sudah hamper mendekati target, namun jika dilihat dari jumlah investasi yang dating ke Kabupaten Subang, masih sangat jauh dari harapan. Iklim investasi harus dipelihara, hal ini untuk menjaga dan mendatangkan lebih banyak investor ke Kabupaten Subang,” ungkap Sugiyanto.

Sementara salah seorang anggota DPRD Kabupaten Subang lainnya, Mimin Suherman meminta kepada BPMPD Kabupaten Subang, untuk segera menghentikan perijinan dua mini market yang usahanya sudah menggurita di Kabupaten Subang, dengan alasan jika hal tersebut dibiarkan akan membunuh pasar tradisional.

“Kalau bisa distop. Jangan dibiarkan lebih berkembang, pereknomian kerakyatan bisa hilang dengan adanya Alfamart dan Indomaret, harga yang mereka jual serta pelayanan mereka sangat berbeda dengan perekonomian kerakyatan. Mereka membeli dengan sistem grosir, sementara pedagang kecil membeli tidak dengan harga grosir, hingga harga jual mereka lebih murah dibandingkan dengan pedagang kecil,” tegas Mimin.

Terkait dengan investasi, Sarmita Yusup meminta kepada BPPMD, agar melaksanakan pengawasan melekat. Menurut sarmita, investor mana yang bisa difasilitasi dan mana yang tidak, jangan sampai Kabupaten Subang mendapatkan investor bodong yang hanya merupakan calo saja.

“Terkait dengan tower sendiri, sejauh mana perolehan dari sektor tersebut untuk menaikan PAD? Jumlah yang ratusan unit ini jangan sampai tidak mendatangkan pendapatan sama sekali, pun demikian halnya dengan banyaknya gedung wallet di KAbupaten Subang,” tegas Sarmita.
Menurut Kepala Badan Perijinan dan Penanaman Modal Daerah Kabupaten Subang Hj Sri Reni TW, kepada RAKA, terkait dengan pembangunan tower, Pemerintah Kabupaten Subang telah menerbitkan Surat keputusan bupati, tentang pembangunannya.

“Memang hingga saat ini, kami baru bisa menerima pendapatan dari retribusi saja, baik itu IMB dan lainnya, hanya saja untuk pajak, itu harus diatur dulu dengan peraturan daerah, dan ini akan dibuat oleh DPRD Kabupaten Subang,” jelas Reni. (eko)

2 Jemaah Haji Subang Wafat

SUBANG, RAKA - Menurut data Departemen Agama Kabupaten Subang, tercatat 2 orang jamaah haji asal Subang meninggal dunia akibat sakit. Hal ini diungkapkan Kepala Kantor Departemen Agama Subang Drs KH Moh Musa Mustaqien, saat memimpin Rapat Protap Kepulangan Jamaah Haji Indonesia asal Kabupaten Subang di Aula Kantor Departemen Agama Kabupaten Subang, Kamis (10/12).

Menurut Musa, kedua jemaah Haji tersebut ialah, Rohmin (60), warga Kecamatan Jalancagak, tergabung kloter 34, almarhum meninggal di Madinah dan dimakamkan di Baky Madinah dan Karda (63), warga Pamanukan tergabung kloter 63, almarhum meninggal di Arafah dimakamkan di Mina. “Jamaah Haji yang meninggal akan mendapatkan santunan sebesar Biaya Perjalanan Ibadah Haji (BPIH) dikurangi 1%. Santunan akan diserahkan kepada keluarganya,” ungkap Musa.

Sementara terkait dengan rencana kepulangan jemaah haji asal Subang, menurut Musa, akan terbagi dalam 3 kloter (kelompok terbang-red) yang datangnya tidak bersamaan, untuk Kloter 34 tiba 14 Desember pukul 10.00 WIB, sementara Kloter 63 tiba 24 Desember pukul 24.00 Wib dan Kloter 68 tiba 26 Desember pukul 05.00 Wib.

“Jumlah jemaah haji yang akan kembali ke tanah air sebanyak 1.137. Jamaah yang akan pulang tersebut, terbagi dalam 3 kloter dengan jadwal tiba di Suban rencanannya Bupati Subang, Eep Hidayat dan Wakil Bupati Subang, Ojang Sohandi akan menyambut kepulangan Jamaah Haji asal Subang pada 14 Desember 2009 di tempat singgah jamaah di Rumah Makan Sabar Jaya Purwakarta sekitar pukul 07.00 wib,” jelas Musa.

Selanjutnya, tambah Musa, para jamaah akan tiba di Islamic Centre Subang sesuai jadwal. Dan rencananya akan disambut oleh panitia yang dipimpin oleh Kabag Sosial Setda Subang. Dalam rapat tersebut juga disusun tentang pengamanan lingkungann Islamic Centre yang akan dilakukan oleh Polres Subang, TNI dan Satpol PP Kabupaten Subang.

“Saat jamaah tiba di Islamic Centre, akan berkumpul di ruangan Aula Islamic Centre sambil menunggu dijemput oleh keluarganya. Sedangkan kendaraan keluarga penjemput hanya diperbolehkan sampai menunggu di luar areal Islamic Centre,” tambah Musa.
Disingguh tentang kuota haji untuk tahun yang akan datang, menurut Musa, daftar tunggu jamaah haji terhitung lebih 2000 jemaah haji, dan ini diperkirakan akan bisa selesai sampai tahun 2012. Sementara itu, secara keseluruhan jemaah haji Indonesia yang wafat saat menunaikan ibadah Rukun Islam kelima di Tanah Suci menjadi 228 orang. (eko)

RSUD Patok Rp 30 Miliar, PAD Tahun 2010

SUBANG, RAKA - Badan Rumah Sakit Umum Daerah (BRSUD) Kabupaten Subang, menargetkan pendapatan pada tahun 2010 sebesar Rp 30 miliar. Hal ini diungkapkan Direktur BRSUD Ciereng Aseng Junaedi kepada RAKA, usai pelaksanaan rapat angaran dengan Badan Anggaran DPRD Kabupaten Subang, Kamis (10/12).

“Untuk tahun 2010 nanti, kami menargetkan pendapatan sebesar Rp 30 Miliar, sementara untuk belanja pegawai pada tahun 2010 yang akan datang adalah sebesar Rp 15,888 Miliar atau lebih dari 50% target pendapatan,” ungkap Aseng.

Sementara untuk belanja langsung, tambah Aseng, sebesar Rp 34.207.600.000, ini terdiri dari berbagai sektor, diantaranya untuk belanja barang farmasi yang jumlahnya mencapai Rp 11,1 miliar atau sebesar 32,4% dari total belanja. Lainnya, tambah Aseng, untuk pelayanan kesehatan, yaitu untuk honor dokter spesaialis mitra, honor tenaga lepas untuk paramedik dan para medik penunjang serta jasa pelayanan sebesar Rp 10,995 miliar atau 32,1% dari total belanja.

“Liannya, untuk belanja makanan pasien, cetakan yakni untuk pelayanan medic dan lain-lain, serta pemeliharaan, administrasi perkantoran dan lainnya. Kegiatan-kegiatan pada RKA 2010 tersebut diadakan dalam rangka melaksanakan pelayanan kesehatan masyarakat, termasuk didalamnya masyarakat miskin,” jelas Aseng. Terkait dengan adanya ketentuan pembebasan biaya pelayanan kesehatan bagi masyarakat miskin, dalam kesempatan rapat, Aseng meminta kepada DPRD dan Pemkab Subang untuk memberikan alokasi anggaran di DPPKAD.

“Ini dilakukan agar operasional rumah sakit dapat berjalan dengan lancar, karenanya kami memerlukan banuan dari pemkab berupa pengalokasian dana di DPPKAD untuk keigatan tersebut, sehingga kami dapat mengajukan penggantian biaya operasional pelayanan masyarakat miskin tersebut,” tambah Aseng.

Dalam kesempatan tersebut juga, Aseng meminta dukungan dari DPRD, agar alokasi anggaran dari pemerintah Propinsi Jawa Barat berupa bantuan bagi jaminan kesehatan masyarakat yang non kuota, yang saat ini disalurkan langsung oleh dinas kesehatan ke pusat kesehatan masyarakat, agar dapat dialihkan ke BRSUD. “Ini dilakukan agar kami bisa menutupi kekurangan pembayaran dari pasien non kuota yang menggunakan SKTM (Surat Keterangan Tidak Mampu) yang jumlahnya mencapai Rp 2 miliar lebih,” jelas Aseng.

Mendekati akhir rapat panitia anggaran yang selesai hingga pukul 18. 00 Wib tersebut, salah seorang anggota Badan Anggaran, Oom Abdul Rohman mempertanyakan jam kerja para dokter spesialis, sebab menurut Oom, hingga saat ini tidak ada aturan yang jelas tentang jam kerja dokter spesialis.

“Karenanya, hingga pukul 11.00 Wib, mereka baru masuk ke RSUD, padahal mereka itu kan PNS. Nah, regulasinya harus jelas, dari jam berapa dan sampai jam berapa mereka itu masuk kerja, hingga pelayanan terhadap masyarakat tidak terganggu, masa untuk mendapatkan pelayanan dari dokter spesialis, masyarakat harus menunggu hingga pukul 11.00 Wib, ini keterlaluan,” tegas Oom. (eko)

B_Trust Menggelar Pelatihan Personel PLP

PURWAKARTA, RAKA - Pemerintah Kabupaten Purwakarta dan Bandung Trust Advisory Group (B_Trust), didukung European Union Comission (Uni Eropa) akan menggelar pelatihan pengadaan barang/jasa secara elektronik (e-proc), bagi Personel Pusat Layanan Pengadaan, PA/KPA/PPK dan Penyedia Barang/jasa sekabupaten Purwakarta pada (7/12 s/d 9/12).

Kegiatan tersebut dalam rangka persiapan penerapan system elektronik (e-proc) dalam Pengadaan barang/jasa Pemerintah Kabupaten Purwakarta pada tahun anggaran 2010. "Pelatihan ini sangat penting mengingat dalam sistem e-proc, hampir seluruh aktifitas dalam proses pengadaan barang/jasa menggunakan system elektronik. Karenanya semua pihak perlu memiliki pemahaman dan kemampuan teknis dalam mengoperasikan system tersebut sesuai dengan peranannya masing-masing," kata Project Officer Procurement Reform B_Trust, Mokh. Ikbal, kepada RAKA saat dihubungi, kemarin (4/12) siang.

Menurutnya, Pelibatan Penyedia barang/jasa dalam pelatihan e-proc ini juga merupakan bagian dari komitmen Pemerintah Kabupaten Purwakarta untuk tetap memperhatikan pengusaha lokal. Sehingga tetap mampu bersaing secara sehat dalam seluruh kegiatan pengadaan barang/jasa. Diharapkan, keterlibatan penyedia barang/jasa dalam kegiatan ini dapat menjadi pemicu bagi penyedia barang/jasa yang lainnya untuk terus menerus meningkatkan kemampuannya, khususnya dalam mengikuti pelelangan secara elektronik. "Ini pun merupakan bagian dari kepedulian Pemkab Purwakarta dalam memperhatikan pengusaha lokal agar mampu bersaing dalam kegiatan pengadaan barang/jasa," sebut Iqbal.

Pelatihan ini, lanjut dia, dilakukan dalam tiga session. Session pertama untuk Penyedia barang/jasa, tanggal 7-8 Desember 2009 bertempat di Laboratorium Komputer STT Wastukancana, Jln. Cikopak Purwakarta. Session kedua dan ketiga secara berturut-turut diselenggarakan bagi Personal PLP dan PA/KPA/PPK pada tanggal 9-11 Desember 2009 di Ruang Wikara II Komplek Sekretariat Daerah Kabupaten Purwakarta. Seluruh kegiatan pelatihan ini menghadirkan trainer dari Lembaga Pengadaan Barang/Jasa Secara Elektronik (LPSE) Pemerintah Propinsi Jawabarat.

Seperti diketahui, program bantuan teknis peningkatan kapasitas kelembagaan unit layanan pengadaan barang dan Jasa pada pemerintah Kabupaten Purwakarta sudah berlangsung selama 11 bulan terhitung sejak ditandatanganinya MoU pada 28 Januari 2009 lalu. Program bantuan teknis ini akan berlangsung hingga bulan Juli 2010. (rif)

Pilkades Sempur Minggu Digelar

PLERED, RAKA - Jajaran Kepolisian Plered menerjunkan puluhan personel guna mengamankan perhelatan demokrasi di Desa Sempur, Kecamatan Plered, yang rencananya akan digelar Minggu (6/12) besok. Selain dari koramil dan linmas setempat yang juga dikerahkan sebagai pengaman pilkades di desa tersebut.

Seperti dijelaskan, total petugas pengaman Pilkades Sempur yang diterjunkan sebanyak 71 personil. “Dari Polsek akan diterjunkan Bantuan Keamanan Operasional (BKO) sekitar 50 personil, sementara dari Koramil, 6 personil dan Linmas 15 personil. Semuanya siaga sejak H-2 hingga H+2 pasca pemilihan guna mengantisipasi hal-hal yang tidak diinginkan,” tegas Kasi Pemerintahan Kecamatan Plered, Dadang Hermawan, saat ditemui seusai memimpin musyawarah dan evaluasi persiapan Pilkades di Aula Kantor Kecamatan Plered, kemarin (4/12) sore.

Dikatakan Dadang, beberapa langkah persiapan pelaksanaan Pilkades seperti kampanye calon dan sosialisai teknik pencoblosan kepada masyarakat telah dilakukan sejak beberapa hari lalu. Dan semuanya berjalan lancar. Tidak hanya itu, lanjut Dadang, surat suara yang akan digunakan dalam pilkades tersebut juga telah seratus persen siap untuk digunakan.

“Surat suara berjumlah 3.750 buah, sementara hak pilihnya berjumlah 3.371 orang. Jumlah surat suara sengaja dilebihkan, untuk mengantisipasi adanya surat suara rusak dan pemilih tambahan, ”ujar dia. Sementara, berdasarkan pantauan RAKA, pelaksanaan pilkades itu sendiri nampaknya akan dipusatkan di dalam ruangan aula kantor Desa Sempur. Hal ini terlihat dari telah dibangunnya, beberapa kamar TPS (Tempat Pemungutan Suara) di dalam ruangan kantor desa tersebut yang sedikitnya sudah ada tiga TPS yang telah siap dipergunakan.

Sementara ditanya alasan kenapa Pilkades dilaksanakan didalam ruangan kantor desa, salah seorang petugas desa setempat, Wahyu (30), saat ditemui kemarin menuturkan hal itu sengaja dilakukan untuk mengantisipasi terjadinya turunnya hujan saat pemungutan. “Sekarang sudah memasuki musim hujan, untuk mengantisipasi terjadinya hujan saat pemungutan makanya panitia sepakat agar TPS dibangun di dalam ruangan, ”katanya. Seperti telah diberitakan sebelumnya, jumlah calon kades yang akan bertarung pada Pilkades Sempur kali ini sebanyak dua orang. Calon No. urut satu bernama H. Ae Sefulrahman, dan calon nomor urut 2 Cece Usman. Keduanya asli warga Desa Sempur. (nos)

Karawang-Purwakarta Terputus, Truk Terperosok

PURWAKARTA, RAKA - Dalam waktu hampir bersamaan dua truk pengangkut barang berbeda terperosok di jalan yang sama. Kendati tidak menimbulkan korban jiwa namun satu dari dua truk apes itu sempat menyenggol pagar rumah warga. Sementara truk satunya melintang persis di badan jalan. Akibat peristiwa tersebut jalur penghubung Purwakarta - Karawang terputus hingga sekitar satu jam lebih.

Peristiwa yang terjadi di Jalan Alternatif Curug Purwakarta - Karawang berlangsung kamarin (7/12) pagi. Dua truk nahas itu, masing-masing truk fuso B 9387 ID bermuatan batu. Truk itu terperosok dalam posisi melintang hingga menghalangi badan jalan. Sementara truk PS pengangkut tanah merah juga mengalami hal serupa sekitar 4 km di jalur yang sama.
Informasi yang dihimpun, truk B 9387 ID terperosok saat hendak parkir disekitar wilayah perbatasan Karawang-Purwakarta. Persisnya di Desa Cilangkap, Kecamatan Babakancikao.

Petugas Pos Restibusi Dishubparpostel Purwakarta yang mengevakuasi truk sial itu mengatakan kendaraan pengangkut batu itu terperosok persis disekitar lingkungan pabrik Indotama Verroalloy. Truk itu memang berniat parkir. Namun apes, ketika roda belakang truk menyentuh bantalan jalan yang masih berupa tanah, tak disangka truk itu tergelincir dan terperosok hingga tak bisa jalan dan langsung terpantek dibadan jalan.

Sialnya posisi truk ternyata melintang sehingga memotong jalur alternatif satu satunya menuju Karawang Purwakarta maupun sebaliknya. "Sudah berlangsung sekitar satu jam kendaraan memotong akses jalan. Terpaksa kendaraan yang mau lewat harus antre, kontan hal ini pun menyebabkan kemacetan, " kata petugas itu.

Beruntung, lokasi terpesoknya badan kendaraan tidak jauh dari lokasi sejumlah perusahaan swasta setempat yang memiliki kendaraan berat. Sehinga, dengan bantuan alat berat tersebut kemudian akahirnya badan kenbdaraanyang terpesrosok itu pun dapat dievakuasi. "Kendaraan beratnya didatangkan dari satu perusahaan disini. Alhamdulilah, evakuasi berjalan lancar," tambahnya.

Sementara, tidak jauh dari lokasi itu, satu truk jenis PS pengangkut tanah merah di sekitar lingkungan kantor Desa Cicadas, Kecamatan Babakancikao juga mengalami peristiwa serupa. Truk tersebut terperosok di pinggiran badan jalan dan mengenai pagar milik warga. Untungnya dalam peristiwa itu tidak terjadi korban jiwa. Pantauan RAKA, kemacetan yang sempat berlangsung hingga mencapai sekitar 4 km di ruas jalan alternatif tersebut berangsur mencair. Sampai siang kemarin, arus jalur alternatif ini kembali lancar. (rif)

NumberOfComments

Ada kesalahan di dalam gadget ini
 
 
 
 
Copyright © Subang Raya
Design by Eko Subang